Tombol edit tidak akan memperbaiki masalah Twitter

Twitter telah menolak menambahkan kemampuan untuk mengedit tweet selama bertahun-tahun, meskipun ini telah menjadi fitur yang paling banyak diminta dari penggunanya, termasuk calon pemilik. Elon Musk. Mantan kepala eksekutif Jack Dorsey mengatakan pada tahun 2020 bahwa perusahaan mungkin tidak akan pernah memperkenalkan tombol edit, menjelaskan bahwa hal itu akan merusak “getaran”” dari hari-hari awal Twitter sebagai layanan pesan SMS.

Para ahli telah berulang kali menunjukkan bahwa kemampuan untuk mengedit tweet dapat memungkinkan aktor jahat untuk menulis ulang sejarah dan menyebarkan informasi yang salah, bahkan jika riwayat lengkap tweet tersedia.

Misalnya, tweet yang tidak berbahaya yang menjadi viral dapat dengan mudah diedit untuk kemudian menampilkan disinformasi atau ujaran kebencian, dan bahkan jika versi tweet sebelumnya terlihat, itu tidak berarti orang akan melihatnya. Tombol edit juga, secara teori, akan membuat pengguna profil tinggi yang tweetnya menarik perhatian massa menjadi goal peretasan yang lebih besar, jika aktor jahat tahu bahwa tweet tersebut dijamin akan menjadi audiens massal.

Pengguna akan diberitahu tentang fakta bahwa tweet telah diedit oleh ikon, cap waktu, dan label, yang Twitter dikatakan dirancang untuk memperjelas bahwa pesan asli telah diubah dalam waktu setengah jam setelah dikirim. Tweet dapat diedit “beberapa kali” dalam jangka waktu tersebut, dan log tentang bagaimana tweet telah diubah akan ditampilkan saat seseorang mengetuk label.

Twitter telah mengakui bahwa orang mungkin menyalahgunakan fitur tersebut dan mengatakan sedang menguji potensi itu. Ini mungkin upaya untuk mengecilkan arti pentingnya, kata Konstantinos Komaitis, pakar kebijakan web.

“Tergantung pada bagaimana Twitter memutuskan untuk mendesain ini, itu bisa membantu orang yang salah ketik dan tidak lebih dari itu, atau itu benar-benar dapat mengubah, saya percaya, seluruh wacana publik dan cara kita berinteraksi dan berbagi pemahaman,” katanya. .

Memberi pengguna tombol edit juga dapat diartikan sebagai pengalih perhatian yang berguna dari masalah yang lebih dalam yang dihadapi platform: pergumulan hukum yang akan datang dengan Musk, masalah privasi dan keamanan yang mencolok yang diungkapkan oleh mantan kepala keamanan yang menjadi whistleblower Peiter “Mudge” Zatko, dan kekhawatiran berkelanjutan tentang ketidakmampuannya yang mendalam untuk mengekang trolling, ujaran kebencian, dan perilaku beracun lainnya. Tombol edit tidak melakukan apa pun untuk menyelesaikan masalah ini.

Memperingatkan pengguna bahwa tweet telah diedit akan sangat penting untuk meminimalkan kemungkinan penyalahgunaan, Komaitis menunjukkan, menggunakan contoh seseorang yang men-tweet gambar anjing lucu untuk menghasilkan tanggapan positif dan kemudian menukarnya dengan gambar Hitler.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button