Petugas pajak Korea Selatan terus mengitari crypto – airdrop tampaknya menjadi goal berikutnya

5 juta investor cryptocurrency Korea Selatan mengangkat senjata tahun lalu ketika pemerintah mempertimbangkan untuk mengenakan pajak 20% atas keuntungan crypto, sampai pihak berwenang menunda rencana tersebut hingga 2025. Goal berikutnya tampaknya adalah crypto airdrops.

Airdrops biasanya digunakan oleh proyek cryptocurrency sebagai alat pemasaran untuk menarik pengguna dan melibatkan memasukkan token ke dompet pengguna, seringkali free of charge. Tetapi Korea Selatan memiliki pajak untuk itu – Undang-Undang Pajak Warisan dan Pajak Hadiah yang mencakup barang apa pun yang dapat dikonversi menjadi uang tunai.

Kementerian Ekonomi dan Keuangan pada hari Senin mengatakan airdrops berada di bawah aturan pajak hadiah. Tetapi bagaimana menerapkan undang-undang tentang transaksi virtual yang melibatkan dompet pribadi? Cha Dong-joon, profesor akuntansi pajak di Universitas Kyungbok di Korea Selatan, mengatakan itu akan sulit.

Kementerian sedang membuat pernyataan niat, kata Cha Membuang dalam sebuah wawancara. “Setidaknya untuk dua, tiga tahun ke depan, perpajakan sebenarnya bisa dibilang sulit,” katanya. Untuk satu hal, otoritas pajak tidak dapat menghitung harga cryptocurrency yang tidak terdaftar di bursa, tambahnya.

Kedua, “menurut Adjustment of Global Taxes Act, undang-undang pajak lokal tidak dapat menyentuh aset digital yang diberikan dari entitas di luar negeri.” Cha menjelaskan bahwa hal itu terjadi jika negara pengirim, non-afiliasi penerima, tidak memungut pajak hadiah.

Lihat artikel terkait: Hukum kripto yang akan datang di Korea Selatan — apa yang kami ketahui

Oh Mun-sung, profesor akuntansi pajak di Hanyang Girls’s College, setuju bahwa pajak airdrop bermasalah.

“Kita perlu mengidentifikasi karakteristik airdrop terlebih dahulu,” kata Oh dalam sebuah wawancara. “Beberapa airdrop diberikan kepada mereka yang merupakan pemegang token tertentu, dalam beberapa kasus lain mereka hanya memberikan token untuk promosi.”

Oh mengatakan Korea tidak memiliki definisi airdrops, tidak seperti saham di mana metode perhitungan pajaknya secara khusus dirinci. Dia setuju bahwa akan bermasalah untuk menerapkan pajak hadiah pada aset kripto yang berpindah dari satu dompet elektronik pribadi ke dompet elektronik lainnya, karena sulit dilacak.

Pajak Chaebol

Sementara para ahli ini menjelaskan masalah penerapan undang-undang pajak pada aset virtual seperti airdrops, hukum pajak hadiah Korea Selatan juga benar.

Beberapa sarjana dan pakar pajak telah disarankan hukum berkembang selama bertahun-tahun dengan mempertimbangkan komunitas tertentu: keluarga extremely kaya yang menjalankan konglomerat terkemuka di negara itu, seperti Samsung Staff dan Hyundai Motor Staff, dan dikenal sebagai Chaebol.

Pada tahun 1996, Korea Selatan diubah undang-undangnya untuk mengenakan pajak atas hadiah tidak langsung setelah Lee Jae-yong, pemimpin de facto Samsung saat ini, menerima 6 miliar gained Korea (US$4,4 juta hari ini) dari ayahnya dan kemudian Ketua Samsung Lee Kun-hee. Dia membayar pajak hadiah atas dana tersebut dan kemudian menginvestasikan kembali sisanya di dua anak perusahaan yang tidak terdaftar di bawah Samsung. Kedua perusahaan segera move public yang menghasilkan Lee yang lebih muda 58,7 miliar gained.

Hukum diperketat lagi pada tahun 2004, atau sebelum Lee Jae-yong mengambil alih Samsung ketika ayahnya jatuh sakit.

“Saya pikir bukan kebetulan bahwa Korea Selatan memperkuat persyaratan pajak dan memberi ruang untuk interpretasi yang lebih luas pada waktunya untuk [Samsung’s] suksesi,” kata Cha.

Lihat artikel terkait: Pajak kripto 20% Korea Selatan tertunda dua tahun lagi

“Dulu, keluarga kaya menggunakan barang antik atau lukisan yang sulit dihitung nilainya untuk mewariskan kekayaan. Baru-baru ini menurunkan saham yang tidak terdaftar, atau akan segera dicatatkan, ”jelas Cha.

“Otoritas merasa sulit untuk mengenakan pajak atas keuntungan dari saham berbakat, apalagi aset digital yang belum didefinisikan dengan jelas oleh pemerintah.” Cha mengatakan, menambahkan bahwa Chaebol mungkin melihat ini sebagai celah virtual untuk dimanfaatkan.

Oh di Hanyang Girls’s College mengatakan hadiah kripto dapat dimanfaatkan oleh orang yang sangat kaya, tetapi menambahkan bahwa volatilitas harga aset virtual membuat praktik semacam itu tidak mungkin menyebar ke kelas menengah ke atas di Korea.

Undang-undang pajak Korea Selatan perlu diubah untuk mencakup cryptocurrency, airdrop, dan aset virtual lainnya, kata Cha.

“Hal yang benar adalah melembagakan kegiatan ini dan membangun undang-undang pajak di sekitar mereka yang kurang dimiliki Korea saat ini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button