Perusahaan ini akan menumbuhkan organ baru dalam diri seseorang untuk pertama kalinya

Dan kelenjar getah bening di dekat hati cukup dekat untuk menerima sinyal bahaya kimiawi yang dikirim oleh jaringan hati yang sakit, kata Lagasse. Sinyal ini dimaksudkan untuk mendorong jaringan hati sehat yang tersisa untuk beregenerasi, tetapi ini tidak berfungsi dalam kasus penyakit parah. Namun, sinyal tersebut tampaknya membantu pertumbuhan jaringan hati di kelenjar getah bening yang berdekatan.

“Ini luar biasa,” kata Gouon-Evans. “Memiliki inkubator kecil ini di dalam tubuh [that can grow organs] sungguh menakjubkan.”

peneliti memegang jarum suntik dan menonton mesin ultrasound

LIGENESIS

Sekitar lima tahun yang lalu, Lagasse, bersama dengan pengusaha dan pengembang obat Michael Hufford dan ahli bedah transplantasi Paulo Fontes, mendirikan LyGenesis untuk membawa teknologi lebih jauh. Tim sedang mengeksplorasi penggunaan kelenjar getah bening untuk menumbuhkan timus, ginjal, dan pankreas baru.

Tapi prioritas perusahaan adalah hati. Selama 10 tahun terakhir, anggota tim telah mengumpulkan bukti menjanjikan yang menunjukkan bahwa mereka dapat menggunakan pendekatan mereka untuk menumbuhkan hati mini baru pada tikus, babi, dan anjing. Hati mini tidak tumbuh tanpa batas waktu—tubuh memiliki pengatur inner yang menghentikan pertumbuhan hati pada titik tertentu, itulah sebabnya hati yang sehat tidak tumbuh berlebihan saat beregenerasi.

tim penelitian pada tikus dengan kelainan hati genetik telah menunjukkan bahwa sebagian besar sel yang disuntikkan ke kelenjar getah bening akan tetap berada di sana tetapi beberapa akan bermigrasi ke hati, asalkan ada cukup jaringan hati sehat yang tersisa. Sel-sel yang bermigrasi ini dapat membantu regenerasi dan penyembuhan jaringan hati yang tersisa. Ketika ini terjadi, hati mini baru di kelenjar getah bening akan menyusut, menjaga keseimbangan jumlah jaringan hati, kata Lagasse.

Studi lain telah berfokus pada babi dan anjing yang memiliki suplai darah ke hati dialihkan, menyebabkan organ mati. Menyuntikkan sel hati ke kelenjar getah bening hewan pada akhirnya akan menyelamatkan fungsi hati mereka.

Di studi babi, misalnya, tim pertama-tama mengalihkan suplai darah dari hati pada enam hewan dengan pembedahan. Setelah babi pulih dari operasi, tim menyuntikkan sel hati yang sehat ke kelenjar getah bening mereka. Dosis berkisar dari 360 juta sel yang disuntikkan di tiga kelenjar getah bening hingga 1,8 miliar sel di 18 kelenjar getah bening.

Dalam beberapa bulan, semua hewan menunjukkan pemulihan dari kerusakan hati mereka. Tes menunjukkan fungsi hati mereka telah membaik. Dan ketika tim kemudian melakukan otopsi pada hewan, organ baru di kelenjar getah bening tampak sangat mirip dengan miniatur hati sehat, masing-masing berukuran sekitar 2% dari ukuran hati orang dewasa. Studi lain menunjukkan dibutuhkan sekitar tiga bulan agar perawatan memiliki manfaat yang signifikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button